Beranjak Remaja

Gimana rasanya punya anak-anak yang mulai beranjak remaja?

Baru berasa ketika wiken sih, Sabtu atau Minggu pagi … akan seperti ini pemandangannya:

rafay_1

Yang satu asyik main gitar, yang satu lagi cari inspirasi gambar dari internet via ipad.

Dipanggilin untuk sarapan aja susahnya minta ampun.

Kalo lagi rajin, Fayra mau bantuin di dapur. Terutama kalo masaknya makanan yang dia mau sih, gak disuruh juga Fayra suka minta bantu.

rafay_4

Kalo semua lagi males, ya ngumpul aja di kamar mama papa. Biasanya leyeh-leyeh sambil nonton, sementara Fayra tetap asyik gambar.

rafay_5

Kadang Rafa sudah punya kegiatan sendiri. Suka janjian ama teman-temannya untuk ngemol atau nonton bareng. Mama papa dan Fayra nganter ke mall, trus nanti janjian jam berapa dijemputnya lagi. Gaya deh abegeh jaman sekarang *geleng-geleng*

Berasa banget mereka sudah mulai gede, ketika ada acara keluarga.

Susaaahh banget ngajak mereka pergi.

Setiap diajak, pasti udah memborbardir dengan deretan pertanyaan:

“Mo kemana? Di sana ngapain? Trus abis itu kemana lagi atau mo ngapain lagi?”

Padahal kalo pergi tanpa mereka tuh rasanya ada yang kurang. Musti merayu dan menjanjikan sesuatu hanya sekedar biar mereka mau ikut.

Etapi ada enaknya loh punya anak remaja.

Ada teman ngobrol dengan topik yang lebih luas. Bisa tanya pendapat atau diskusi tentang suatu hal ke mereka. Bisa nonton bareng acara TV, selain film kartun.

Ukuran sepatu Rafa sudah sama dengan papa. Jadi kalo beli sendal atau sepatu, mereka suka milih bersama karena nantinya akan saling pinjam. Parfum papa juga udah mulai dipake Rafa loh.

Ukuran baju dan celana Rafa sudah sama dengan mama. Jadi mama suka pinjam kemeja atau jaket Rafa. Kalo mama beli jam, sekarang gak boleh beli jam model yang cewek banget. Tujuan nya apalagi kalo bukan … biar Rafa bisa pinjam jam mama. Hehehehe

Papa dan Rafa punya “boys time”. Biasanya mereka berdua pergi ke bioskop untuk nonton film action. Kadang mereka pergi sepedaan bersama rombongan laki2 lain di komplek. Sekarang papa juga sudah punya partner kalo mau ke bengkel atau sekedar nyuci mobil.

rafay_2

Sebisa mungkin saya dan Masguh menempatkan diri tidak hanya sebagai orangtua bagi Rafa dan Fayra. Kami berusaha menjadi teman dan sahabat bagi mereka.

Berasa banget punya anak remaja … terutama ketika mau mencium pipinya pun kita harus njinjit dulu

rafay_3

Lebih berasa lagi waktu diingatkan kalo akhir tahun depan sudah harus bayar SMA untuk Rafa *elap keringet*

Yak waktunya pake korset … karena ngencengin ikat pinggang aja kek nya belum cukup. Hahahaha

Pancake Enak Lembut

Fayra suka banget makan pancake, terutama menu sarapan di McD dan cemilan di Pancious. Berulangkali Fayra minta “bikinin di rumah dong, ma. Pasti bisa kan?

Apadaya berkali-kali coba, belum berhasil juga *sigh*

Udah coba berbagai resep sampai beli adonan instant yang tinggal dikasih telur dan air doang, tetap aja gagal. Baik adonan kemasan dus maupun kemasan botolan yang tinggal campur air dan dikocok, trus dituang ke teflon … hasilnya malah tipis macam crepes.

Bukan saya namanya kalo nyerah gitu aja dong yah. Apalagi cuma sama yang namanya pancake hahaha. Sampai akhirnya Jumat kemarin saya browsing youtube dan nemu video yang berjudul “HOW TO MAKE THE BEST PANCAKES IN THE WORLD

Keren banget kan judulnya?

Ternyata bahannya juga gampang!

pancake1

Karena khawatir gagal, saya mencoba 1/3 resep dulu. Eh ternyata bukan sulap bukan sihir, berhasil loh *joget seneng*. Ternyata kuncinya adalah DIAMKAN ADONAN SATU JAM SEBELUM DITUANG KE TEFLON. Bagian ini tidak pernah ditulis dalam resep orang-orang lain, tapi dijelaskan secara tulisan dalam video tsb.

Semacam bangga atas prestasi ini, maka saya posting lah di Path.

pancake2

Seorang teman memberikan komentar “ditambah baking soda juga, mbak. Hasilnya jadi empuk dan lembut macam di Pancious

Dengan semangat menggebu untuk mengulangi keberhasilan dan meyakinkan diri bahwa yang sebelumnya bukan hanya faktor kebetulan belaka, hari Minggu saya mencoba bikin lagi dengan menambahkan baking soda.

Saya ingat punya cetakan pancake hadiah dari susu Fayra beberapa tahun lalu. Saya keluarkan dan coba membuat dengan cetakan ini:

pancake3

Arrghhh teryata susah saat harus membalik pancake nya. Penyebabnya karena cetakan ini mungil dan bahan dasarnya gak anti lengket. Jadinya malah berantakan dan bentuknya gak karuan. Mari kembali ke jalan yang benar dengan menggunakan panfry teflon untuk menggoreng biasa.

Terus saya iseng coba pakai cetakan cookies yang ditaruh di atas teflon. Maksud hati biar dapat bentuk pancake yang lucu, imut dan menggemaskan gitu sih.

pancake4

Berhasil?

Tidaaakkkk *nunduk malu dan kecewa*

Waktu balik sih gampang ya, karena dibalik secetakannya juga. Tapi ternyata susah mengeluarkan pancake dari cetakannya. Mungkin karena saya terlalu buru-buru dan tidak mengoleskan mentega/margarin/minyak sayur ke bagian pinggiran dalam cetakan. Jadi lengket gitu deh.

Sisa adonan dituang biasa lah ke atas teflon. Eh bentuknya malah bulet cakep loh. Rasanya enak pula, asli mirip banget sama di McD dan Pancious. Dari 1/3 resep itu, bisa jadi 15 pieces. Rafa dan Fayra, masing-masing habis 5 pieces dalam sekali makan. Sisa 5 lagi untuk mama dan papa. Hihihi

Bahagia dan puas banget bisa liat penampakan ini:

pancake5

Sepertinya ini akan menjadi RESEP PANCAKE andalan saya:

Bahan:

  • 1 butir telur
  • 200 ml susu cair
  • 150 gr (kurleb15 sdm) terigu segitiga biru
  • 60 gr (kurleb 3-4 sdm) gula pasir
  • 1 sdt baking powder (lebih mantap pakai merk Hercules kaleng merah)
  • 1 sdt baking soda (saya pakai merk Kupu-kupu)

Cara:

  • Campur telur dan susu dalam mangkok, kocok rata (bisa pakai sendok/garpu aja)
  • Masukan bahan kering : terigu + gula pasir + baking powder + baking soda, aduk rata pakai spatula
  • Diamkan adonan selama 1 jam
  • Aduk rata adonan menggunakan sendok, kemudian tuang ke teflon yang sudah dioles dengan mentega/margarin/minyak goreng (cukup sekedar basah, jangan kebanyakan seperti mau goreng tempe ya)
  • Ketika permukaan sudah bolong-bolong dan bagian dasar sudah kecoklatan, balik deh.
  • Tunggu sampai kedua sisi berwarna kecoklatan, angkat dan sajikan

Pancake dengan resep ini tidak manis. Jadi silahkan disajikan dengan topping sesuai selera: butter, madu, maple syrup, saos coklat, eskrim, dll.

Kemarin saya coba taburkan keju yang dipotong dadu kecil-kecil saat adonan masih di teflon, enak juga loh.

Selamat mencoba!

Bangka BelitungTrip

Setelah 3 tahun sebelumnya Rafa tidak pernah ikut field trip jauh dari sekolahnya, tahun ini pertama kali nya Rafa dilepas mama papa untuk pergi bersama rombongan sekolah. Tujuan field trip tahun ini ke Bangka Belitung, berkaitan dengan materi pelajaran Bahasa Indonesia di sekolah yang melakukan bedah buku Laskar Pelangi.

Senin, 24 Maret 2014 Rafa berkumpul di bandara Soekarno Hatta dengan menggunakan pakaian bebas tetapi harus berwarna merah. Mama Papa sampai cuti dari kantor, khusus untuk melepas kepergian Rafa.

rafababel1

Dan ternyata kami tidak sendiri, orangtua lain pun melakukan yang sama. Lihat deh foto diatas, peserta cuma 80 orang tetapi yang mengantar jauh lebih banyak jumlahnya.

2 jam kemudian, saya harap cemas menunggu berita dari Rafa. Waktu ke Singapore untuk main bola, Rafa langsung mengabari saya melalui aplikasi Line. Mama posesip menanti setidaknya SMS “alhamdulillah aku sudah sampai Belitung, ma

Eh tidak lama kemudian saya malah menerima SMS “mama, kok hape ku gak dapat sinyal?

Walah cah bagus, setidaknya mama bersyukur kamu sudah sampai nak. Hehehe

Berikut ini foto-foto yang saya ambil dari camera Rafa. Hari pertama begitu tiba di Belitung, mereka dibawa ke pantai Tanjung Kelayang kemudian makan siang. Pemandangannya seperti ini:

rafababel2

Setelah makan siang, mereka baru pergi menuju hotel. Alhamdulillah Rafa dapat sinyal wi-fi di hotel dan langsung mengirimkan foto-foto kamarnya. 1 kamar ditempati oleh 2 orang.

rafababel3

Hari berikutnya, Selasa 25 Maret 2014, Rafa pergi ke replika sekolah Laskar Pelangi. Kemudian dilanjutkan ke sekolah Muhammadiyah yang sesungguhnya dan bertemu dengan ibu Mus. Rafa menyodorkan buku novelnya untuk ditandatangani oleh ibu Mus.

rafababel4

Rafa dan rombongan juga pergi ke Museum Kata dan bertemu Andrea Hirata. Katanya mereka juga sempat bertemu salah satu pemeran di film Laskar Pelangi. Di sini Rafa membeli sebuah kaos dan minta ditandatangani oleh Andrea Hirata.

rafababel5

Hari ke 3, Rabu 26 Maret 2014, Rafa dan teman-teman mengunjungi beberapa pulau kecil termasuk pulau Lengkuas. Mereka melakukan snorkeling dan naik ke atas mercusuar.

rafababel6

Hari ke 4, Kamis 27 Maret 2014, Rafa naik ferry dan menyebrang ke pulau Bangka. Perjalanan ditempuh selama 5 jam. Di Bangka mereka mengunjungi museum Timah.

rafababel7

Alhamdulillah dari foto-foto nya terlihat Rafa sangat menikmati perjalanan ini. Setidaknya Rafa sudah menunjukan kepada kami selaku orangtuanya, bahwa ia sudah besar dan bisa bersikap mandiri ketika jauh dari keluarga.

rafababel8

Hari ke 5, Jumat 28 Maret 2014, Rafa kembali ke Jakarta. Kali ini seluruh peserta rombongan diminta menggunakan pakaian berwarna biru. Rafa sempat membeli oleh-oleh aneka kerupuk bangka kesukaan Fayra. Sayangnya mama masih harus meeting saat Rafa sudah landing. Kebetulan ada beberapa orang temannya yang telat dijemput juga. Jadi Rafa tidak sendiri menunggu lama di bandara.

rafababel9

Rumah sepi 5 hari tanpa kehadiran kamu, mas. Tiap malam mama selalu membuka pintu kamar kamu, dan melihat tempat tidur yang kosong. Padahal biasanya mama suka duduk disamping kamu, menemani kamu main gitar kalo kamu belum ngantuk.

Gimana rasanya kalo nanti kamu harus kuliah dan tinggal jauh dari mama papa ya, nak?

Dusun Bambu – Bandung

Jumat siang, masguh ngasih tau kalo adek iparnya ngajak main golf ke Bandung. Mumpung ada uti akung di Jakarta, sekalian ngajak mereka jalan-jalan. Bapak-bapak yang atur penginapan, istri dan anak-anak mah nurut aja lah yah.

Sabtu, 22 Maret 2014 kami berangkat jam 6:30 dari BSD. Alhamdulillah perjalanan ke Bandung lancar, dan kami langsung mengarah ke Cisarua – Lembang. Tujuan hari ini ke Dusun Bambu yang lagi banyak dibicarakan orang, katanya sih layak dikunjungi.

dusunbambu14

Kalo dari arah Bandung, sampai di depan terminal Ledeng belok ke kiri. Masuk ke jalan Sersan Bajuri, di per3an Jalan Konolel Matsuri belok ke kiri dan naik ke arah Parompong. Banyak petunjuk jalan berupa spanduk dan papan di sepanjang jalan menuju lokasi. Jadi tidak perlu khawatir nyasar.

dusunbambu2

Sejak 1 February 2014, pengunjung dikenakan tiket masuk sebesar Rp10rb/orang dan Rp10rb/mobil. Kami ber4 membayar total 50rb.

Kami tiba di parkiran sekitar jam 10:30. Langit sedikit mendung dan agak berkabut. Anginnya dingin banget. Keluarga adek dan uti akung baru keluar tol pasteur, katanya. Jadi kami putuskan untuk masuk ke dalam duluan.

dusunbambu1

Untuk masuk ke dalam, disediakan shuttle bus yang dipenuhi hiasan bunga warna warni. Kirain mah jauh gitu yah, sampe harus naik mobil segala. Ternyata gak sampe 5 menit udah tiba di pemberhentian. Hahaha. Sebenarnya jalan kaki juga bisa, agak nanjak aja lewat rerumputan.

dusunbambu3

Kami lanjut jalan kaki ke kawasan Purbasari, yaitu tempat penginapan berupa beberapa saung di sekeliling danau. Setiap saung di design dengan tema dan dekorasi yang saling berbeda. Bisa menampung 4-10 orang, cocok nih untuk menginap 2 keluarga. Disediakan sampan untuk menuju ke saung. Seperti Sampireun di Garut yah.

dusunbambu4Di tengah kawasan terdapat Burangrang cafe/resto. Pemandangan di sekitarnya bagus banget. Kalau duduk di teras atas, langsung menghadap danau dan saung. Kalau duduk di samping, kita bisa melihat pemandangan sungai kecil dan taman dengan tanah berundak-undak. Makanan di sini berkisat 30-100rb/porsi. Kami gak cobain makan di sini sih.

dusunbambu5Sambil menunggu sepupunya, Rafa dan Fayra memilih main di Playground. Ada beberapa kegiatan yang bisa dipilih untuk anak dan orang dewasa: memanah, menembak, dan bermain egrang.

dusunbambu6

Untuk anak kecil sih bisa memilih: memberi makan kelinci, main sepeda, becak mungil, mewarnai, dll. Setiap kegiatan dikenakan biaya lagi, sekitar Rp10-30rb. Pembayaran menggunakan voucher (uang kertas Dusun Bambu senilai10000, 5000, 2500) yang dibeli di counter voucher. Rafa dan Fayra memilih memberi makan kelinci (bayar 15rb) dan main sepeda (bayar 20rb).

dusunbambu7

Tepat di depan playground, ada bangunan besar bernama Pasar Khatulistiwa. Di dalamnya terdapat supermarket yang menjual hasil pertanian segar dari pegunungan Burangrang. Ada juga makanan kecil, oleh-oleh dan souvenir khas Jawa Barat.

dusunbambu10

Ketika keluarga kami yang lain sudah datang, kami mulai kelaparan dan tergoda jajanan di area Pasar Khatulistiwa. Segala jajanan dicoba deh. Dari mulai Kerak Telor, Mpek-mpek, Bakso Malang, Roti Gempol, Otak-otak, sampai nasi goreng. Harga makanan berkisar Rp 10-40rb/porsi.

dusunbambu8

Ada tempat makan di luar yang bentuknya seperti sarang burung. Disebutnya area Lutung Kasarung. Sayang karena mulai gerimis, agak repot kalau makan di situ. Selai makan, anak-anak puas main ayunan di luar.

dusunbambu11

 

Di bagian belakang ada kawasan Eagle Camp. Untuk keluarga yang ingin camping bisa memilih tempat ini. Fasilitasnya lengkap seperti di hotel. Cuma tidurnya di dalam tenda aja. Toilet dan makanan tetap ala hotel. Petugas menjamin bebas dari binatang (ular, dll). Enak nih, camping tapi gak ribet. Hehehe

dusunbambu12

Secara keseluruhan tempat ini menyenangkan untuk dikunjungi. Udara sejuk, pemandangan indah, dan makanan lumayan enak. Yang gak enak di bagian dompet hahahaha. Musti siap uang tunai karena lokasi jauh dari mesin ATM. Tempat ini juga cuma buka di hari Jumat – Sabtu – Minggu aja.

dusunbambu13

Sebagai penutup, saya tampilkan foto post-wed dari pasangan pengantin baru nih. Iya baru mau 15 tahun aja kok hahahahaha

dusunbambu9