Kapan Rafa punya adek?

Pertanyaan itu sudah ratusan kali de dengar setiap kami bertiga pergi ke rumah sodara atau pun bertemu teman-teman.

“Rafa udah besar loh de, udah mau 5 tahun. Gak pingin ngasih adek buat dia?”

“Anak yang ke berapa jeng? Oh cuma 1 toh…lom berencana nambah?”

Bermacam-macam kalimat lain dengan arti yang sama, terus bergulir ke telinga kami.

Sejak operasi tulang belakang tahun 2004 lalu, de jadi takut untuk hamil. Selain karena dokter masih berdebat dengan “gimana cara ngeluarin bayi nya nanti?“, kondisi tulang de juga beresiko untuk menanggung beban perut yang membuncit selama 9 bulan. Mama nya masguh juga bilang ke de “udah lah mbak, gak usah hamil lagi…kan kamu udah punya Rafa. Daripada nanti ada apa2 dengan badan mu sendiri

Walaupun ada keinginan dalam hati untuk punya anak lebih dari 1, tapi dengan kondisi yang ada….de mencoba untuk menghapuskan keinginan itu dari pikiran de. Dulu waktu hamil Rafa, de dan masguh berencana untuk punya anak 3. Alasan nya sederhana aja…biar kalo di rumah diadakan pemungutan suara, ada yang menang. Soalnya kalo anak cuma 2 (seperti masguh di keluarganya), 1 anak bela papa, 1 anak bela mama….wah seri deh. Gak ada yang menang hehehe.

Saat ulang tahun Rafa yang ke 4 tahun lalu, kami pergi ke panti balita di daerah Cipayung. Semua baju bayi, mainan, sepatu dan benda-benda mungil lain yang dulu dipakai Rafa selama bayi…kami berikan ke panti. Dikamar anak usia 6 bulan – 2 thn, ada seorang anak yang berwajah agak arab…melihat ke arah de sambil teriak “mmmaaaaammmaaaa”. Masguh yang melihat kejadian itu langsung bilang ke de “eh ma, itu anak mirip sama kamu. manggil kamu mama lagi. kita ambil aja yuk, daripada kamu hamil beresiko”. Tiba-tiba Rafa jalan mendekati kami sambil bilang “aku mau adek. tapi gak mau anak orang“. huaaaaa….airmata langsung jatuh di pipi de. Gak kuat de menahan tangis ketika mendengar ucapan Rafa dan sambil menatap mata anak panti yang tadi manggil de dengan sebutan mama. Masguh langsung mengajak kami untuk segera pergi dari situ. Bukan apa-apa…semakin lama kami disitu, semakin deras air mata de.

Satu bulan lalu, saat de menjadi temporary-full-time-mother…ada kejadian yang bikin de geli. Rafa lagi main mobil-mobilan dilantai, de duduk di sofa sambil nonton tivi. Tiba-tiba Rafa nyeletuk “mama hamil yah? dari samping perut mama kaya orang hamil“. De cuma ketawa cekikikan. Apa perut de segitu besarnya yah. Rafa…ada-ada aja deh kamu mas.

Saat de sudah melakukan serangkaian tes kerja di perusahaan baru ini, de mulai mencium keanehan dalam diri de. Selain badan de yang mulai gak enak, kenapa tamu bulanan tak kunjung datang padahal jadwalnya sudah berlalu 1 minggu. Iseng de beli testpack di Hero….

Betapa terkejutnya de pagi itu….hasilnya positif. De nangis di kamar mandi. Tapi itu bukan tangisan bahagia melainkan tangisan ketakutan. Semua bayangan jelek melintas di pikiran de. Bagaimana nanti????? Apakah badan de sudah cukup siap? Apa resiko yang akan de hadapi? Langsung kebayang saat-saat de terkapar di rumah sakit selama sebulan dengan 8 selang menancap di tubuh de kaya jemuran. De langsung ke kamar dan menangis di depan masguh.

Masguh bilang “Sudah lah ma. Mungkin ini sudah waktunya. Kita harus mensyukurinya. Rafa sudah besar, kita sudah tinggal di rumah milik kita sendiri, kita sudah punya mobil…maybe it’s the right time to have another baby. Kalo Allah SWT sudah berkehendak, pasti smua nanti ada jalannya. Kamu yang ikhlas, dan percaya sama Allah SWT. Jangan sampai hatimu merasa tidak siap menghadapi kehamilan ini, karena aku takut janin ini akan merasa sebagai anak yang tidak diharapkan. Nanti malah terjadi apa-apa. Sekarang kamu yang tenang, nanti malam kita ke dokter yah

Malamnya kami ke dokter kandungan yang membantu kelahiran Rafa dulu. Alhamdulillah dari hasil roxen terakhir dan hasil lab, tubuh dan tulang de udah siap untuk menghadapi kehamilan. Dokter itu pun langsung menelpon ke dokter tulang de. Ini yang de senang, mereka cepat tanggap dan langsung bertukar pikiran untuk membahas kehamilan de. Tapi de bilang “dok….silahkan diskusi dulu, saya mau pulang. Daripada saya ikut dengerin malah pusing. Mending kalo nanti udah ada kesimpulan, baru saya datang lagi yah”. Dokternya cuma senyum. Pokoknya dia pesan supaya de konsentrasi untuk ngejalanin kehamilan dulu. Biar masalah pengeluaran bayinya…mereka yang pikirin. Ya jelas lah…that’s what the doctors are for!

Sekarang kehamilan ini sudah memasuki minggu ke 12. Berbagai suplemen penguat tulang, pelancar peredaran darah dan vitamin harus de minum. Jadi sekarang de kembali berkutat dengan pil (itulah knapa status di YM de pernah “ngedrugs lagi”…hehehe *lirik elsa*). Emang bosan minum obat, apalagi de pernah minum obat selama 1,5 thn nonstop. Tapi kalo ngebayangin gimana bentuknya nanti adeknya Rafa…semangat de langsung timbul.

2 minggu lalu, de pindah dokter kandungan. De ke RSIB krn lebih dekat dari rumah. Ternyata dokter itu pernah menemani dokter tulang de, waktu operasi pasien TBC tulang. Jadi dokter kandungan yang ini tau persis gimana tulang de skrg. Dokter bilang, saat usia kandungan 4 bulan…de harus datang ke dokter tulang untuk diperiksa apakah ada pergeseran tulang cangkokan akibat beban yang mulai berat. Dan saat usia kandungan 6 bulan, de datang lagi ke dokter tulang untuk dibuatkan peyangga khusus.

Resiko yang akan de hadapi: saat kandungan berusia diatas 7 bulan, de akan merasa nyeri luar biasa di punggung de. Peyangga itu nanti diharapkan dapat meminimalisasi rasa sakit yang mungkin timbul. Dan proses melahirkan sudah ditetapkan yaitu C-sec (oprasi sesar) dengan bius total (kalo bius lokal mau disuntik dimana, secara punggung de ada resleting bekas jahitan 30cm hihihi).

kata dokternya “kalo kamu ikhlas menjalaninya, pasti rasa sakit itu tidak akan berasa kok”. Jadi sekarang de jalani dulu yang ada dihadapan de. Mohon do’a ya teman-teman…smoga semuanya baik-baik aja.

3 thoughts on “Kapan Rafa punya adek?

  1. mbak boleh tau emailnya ga? mo tanya2 soal kehamilan mbak dengan kondisi tsb trus sekalian tanya dokter kandungannya? dr LG yang nangani mbak itu spesialis bedah orthopedi ya?

  2. Mba, saya terharu sekali denger kisah mba’. Sampai mata saya berkaca2. Padahal saya lagi dikantor.

    Saat ini saya sedang hamil 2 bulan dan saya menemukan ternyata ada benjolan dileher saya.
    Saya baru cek ke dokter internist 2 minggu kemudian dan setelah menjalani berbagai test akhirnya saya divonis kena TB. Lalu saya disuruh minum obat RIMSTAR 4-FDC selama 6 bulan. Saya khawatir sekali obat tersebut mempengaruhi janin saya. Ini anak pertama saya setelah saya menikah 2 tahun. Karena setahu saya obat TB dapat mempengaruhi penglihatan dan pendengaran janin. Apakah saya harus meminum obat itu ya mbak.

    Saya sempet down banget, tapi setelah membaca kisah mba, ternyata yang saya alami tak seberapa. Terimakasih ya mba sudah menguatkan batin saya.

    Anthie,
    Terima kasih udah baca blog ini. Semoga menambah semangat yah.

    Minum obat dibawah pengawasan dokter, insya Allah meminimalisasi resiko yang akan kita hadapi. Serahkan aja ama dokter yang lebih tau dari kita, karena mereka kan punya pengetahuan, peralatan juga pengalaman. Insya Allah obat yang diberikan untuk kita sudah dipertimbangkan efek terhadap tubuh dan janin yang kita kandung.

    TBC hanya sembuh dengan obat yang terus kita konsumsi secara berkala. Jangan sampai putus minum obat yah. Jangan berhenti diluar pengawasan dokter. Untuk lebih jelasnya silahkan baca: disini yah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>