Fayra 3 bulan

Tgl 18 Nov kemarin usia Fayra udah genap 3 bulan. Rambut yang tadinya mowhak gak sengaja udah de cukur supaya keliatan lebih rapih. Berat badan udah 6 kilo. Aktifitas udah mulai miring-miring nyaris tengkurap. Ocehan tambah panjang tapi masih seputar huruf vokal a-i-u-e-o. Alhamdulillah semakin banyak perkembangannya.

Kalo diliat dari artikel tentang pertumbuhan bayi (udah de konfirmasikan ke dokter anak), kebutuhan bayi usia 3 bulan itu = berat bayi x 150ml. Jadi Fayra butuh sekitar 900ml per 24 jam. Pertama kali de tinggal ke kantor, de cuma punya stok 240ml dirumah. Ternyata de meninggalkan Fayra 12 jam untuk kerja 8 jam plus waktu diperjalanan. Yah gini deh kalo tinggal di kota termacet didunia nomor 2 setelah NewYork (ciputat teaaa). Dan selama de tinggal itu Fayra gak cukup minum 240ml. Si mbak nambahin 60ml susu formula. Hari berikutnya, de ngejar setoran dengan meningkatkan produksi ASI menjadi 300ml. Ternyata itu pun gak cukup. Gak mau kalah de tingkatkan juga frekwensi waktu pompa menjadi 2x perhari dengan produksi 200-250ml persekali mompa. Ternyata sekarang udah gak cukup lagi untuk Fayra. Huhuhuhu…sedih banget.

Apalagi pernah suatu hari de cuma bawa 3 botol 120ml. Produksi berlimpah dan de taruh dalam plastik steril khusus ASI yang memang de simpan di laci kantor. Tapi karena diperjalanan banyak ajrut-ajrut akibat jalan rusak maupun polisi tidur, blue ice yang de bawa menimpa plastik ASI sampai plastiknya pecah. Whuaaaa 200ml tumpah dengan suksesnya. Coolbox yang de bawa banjir… hasil perahan 200ml pun terbuang percuma.

De sedih banget gak bisa ngasih ASI ekslusif untuk Fayra. Tapi de udah berusaha maksimal. Makan dikantor aja sekarang bisa 3x sehari, karena de selalu merasa lapar tiap selesai mompa. Gini nih dilema ibu pekerja luar rumah. Tapi de masih bersyukur bahwa de bisa memenuhi setidaknya 80-90% dari kebutuhan Fayra. Itu pun dengan segala perjuangan. De menyimpan 1 set alat pompa, plastik steril, baskom, waslap untuk massage dan termos air panas. Sampai ibu-ibu lain dikantor takjub dengan perobatan lenong yang de gelar di depan wastafel. hehehehe. Mereka berkomentar “beneran deh…emang ternyata surga itu dibawah telapak kaki ibu yah. liat aja si de ampe rela repot kaya gini demi anak“. Yah mo gimana dong … ini kan demi sesuap nasi untuk anak (ttssaaahhh bahasanya).

Rafa sempat komentar:

Mama nih gimana sih. Tiap pulang kerja langsung ganti baju sholat abis itu pasti langsung mompa. Udah gitu abis mompa pasti langsung nyusuin adek. Aku belum disayang-sayang sama mama.

De cuma bisa jawab:
Duh maap ya mas, karena dalam perjalanan pulang kerja itu gentong susunya udah penuh banget. Kalo langsung dikasih ke adek, bisa keselek ato batuk-batuk karena mengalirnya terlalu deras. Untuk itu harus mama pompa dulu sedikit sekalian stok untuk adek besok. Susu mama ini makanan dan minumnya adek. Tanpa ini semua adek nanti bisa kelaparan. Adek kan belum makan yang lain karena belum punya gigi.
eh Rafa gak kalah menjawab:

Aku juga gak punya gigi kok ma… tapi aku masih bisa makan kerupuk

de jawab lagi:
iya mas, tapi kan kamu sudah 5 tahun. Adek baru 3 bulan. Stuktur tulang rahang dan mulut adek belum tumbuh sempurna. Jadi adek belum bisa makan dan minum selain susu

Mendengar jawaban terakhir, Rafa terlihat cukup puas. Tapi Rafa juga sigap mengantri kalau adek lagi minum susu mama. Begitu adek selesai minum susu, Rafa langsung lari mendekat untuk dipeluk.

Mas Rafa….mama tetap sayang kamu kok

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>