Kurus dan Diare

Melihat berat badan Rafa yang gak bergerak dari angka 20kg dalam waktu setahun ini, membuat de n masguh cukup khawatir. Apa ada yang salah dengan pemberian makan, susu, cemilan atau ada masalah dengan kesehatannya? Seingat kami dan menurut laporan dari asisten yang menjaga Rafa dirumah, Rafa makan sehari 3x dengan porsi makan sama kaya mama nya (eh ini mamanya yg kedikitan ato Rafa yang banyak yah hehehe). Rafa juga minum susu 2-3 kali sehari. Cemilan untuk Rafa juga masakan bikinan de sendiri, soalnya hampir tiap hari Rafa bilang “gak ada yang enak-enak nih ma?“. Rafa paling suka puding, cake, roti, kue kering dan es krim yang di stok mama di kulkas (cuma boleh 1 merek es krim, karena Rafa cuma cocok sama yang itu. Selain merek itu pasti Rafa batuk). Rafa gak pernah jajan di sekolah ataupun di rumah (soalnya rumahnya nyaris di pojok, jadi gak ada tukang jualan yang mau lewat hihihi). Buah juga selalu ada di kulkas seperti mangga, pepaya, jeruk, apel, belimbing. Kaya nya sih sejauh yang kami ingat makanan Rafa cukup sehat kok.

Supaya lebih yakin, de dan masguh membawa Rafa ke dokter anak di RSIB sekalian bawa Fayra untuk imunisasi. Dokter langsung men-screening dengan melakukan xray – tes darah di lab – tes mantoux. Hasil xray nya menunjukan ada sesuatu yang ‘agak ramai’ di paru-parunya. Tapi hasil mantouxnya negatif. Hasil darahnya juga bagus. Kata dokter sih mungkin di paru-parunya cuma ada sisa-sisa lendir dari flu bulan lalu. Trus kalo diliat dari aktifitas Rafa, dia masih lincah dan aktif kok.

Dokter bilang sejauh nafsu makan, aktifitas, dan daya pikir nya gak menurun … kami gak perlu khawatir. Karena dari hasil medical checkup gak menunjukan ada gangguan di dalam tubuh Rafa. Paling tambahin multi vitamin aja. Ah legaaaa.

Nah kalo yang satu ini kebalikan dari Rafa. Berat badan fayra terus bertambah nyaris 2kg setiap bulannya. Berat lahir 2,8kg trus 1 bulan beratnya 3,2kg saat 2 bulan beratnya 4,5kg eh sekarang 3 bulan beratnya 6 kilo ajah. hehehe. Saat de mau tinggal kerja, de latih Fayra untuk minum ASI dari botol. Yang dulunya sempat mau…gak tau kenapa saat 2 minggu menjelang de kerja eh fayra gak mau dot sama sekali. Panik lah. Nelpon dan SMS sana sini nanyain tips n tricks ngasih botol ke anak, beli sambung puting, sampe beli bermacam merek botol dengan dot yang berbagai bentuk dari yang bulet, agak kotak sampe gepeng. Tapi Fayra tetep gak mau. De sampe bingung harus gimana lagi. Dulu jaman Rafa kecil gak pake dot tapi disendokin. Emang bagus sih … cuma agak repot. Apalagi kalo anaknya nangis, takut keselek deh.

Saat asisten datang dari mudiknya, de coba kasih dot lagi ke fayra. Tetep gak mau. Trus asisten bilang “ibu pergi deh, nanti saya coba kasih dot ke fayra“. Akhirnya de coba tinggal ke salon dekat rumah untuk potong rambut sekalian krembat. Alhamdulillah fayra mau pake dot yang isinya ASI. Kaya nya dia tau baunya mama. Mungkin menurut dia nih “kalo ada gentong susu aku ngapain aku minum dari botol? kan gak puas. tapi kalo gak ada gentong…terpaksa deh” hihihihi

Saat itu Fayra mau minum dari botol dengan dot yg gepeng. Trus saat de kerja 3 hari setelah itu (jumat de mulai kerja), asisten ngasih ASI dengan botol yang sama. Sabtu-minggu nya de kasih ASI ke fayra secara langsung. Tapi kenapa fayra e’e (upsss) sampai 7x sehari, trus yang terakhir berwarna ijo kaya bayam. Kembali de sibuk nelpon dan SMS sana-sini, disimpulkan kalo ada yang salah dengan penyajian ASI untuk Fayra. Langsung de interogasi asisten. Ternyata….. karena Fayra asyik banget minum ASI pake dot gepeng, asisten ngasih dot itu terus TANPA MENCUCI BOTOL setiap kali fayra minum!!!! pikirnya dia wong sama-sama ASInya ibu kan gakpapa gak ganti botol. Sama kaya gelas yang di isi air teh terus dituang teh lagi. Ya ammmppppyuuunnnn

Terus de bilang sama asisten “susu itu bisa basi dalam waktu 2 jam. Coba kalo kamu ambil piring bekas nasi basi terus kamu taruh nasi baru, kamu mau gak makan nasi itu?” Asisten menggeleng dengan pasti. Alhamdulillah setelah dicekoki berbagai pengetahuan tentang ASI (sampai de print berbagai artikelnya), asisten sekarang sangat berhati-hati dalam menyajikan ASI untuk fayra. Gak lupa de pantau melalui telpon 3x selama de di kantor.

semoga Rafa dan Fayra selalu sehat…amin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>