Kampung Budaya Sindang Barang

Setelah bingung bagi waktu liburan akhir tahun karena saya harus kerja disela-sela harpitnas *hiks*, sabtu kemarin kami mendapatkan pencerahan utk tujuan liburan saat menonton acara Good Morning On the Weekend di TransTV.

Kampung Budaya Sindang Barang

Saat menonton liputannya, masguh sibuk browsing alamat – no telp dan ketemulah situs ini. Kami dipandu melalui SMS jalan mana yang harus ditempuh menuju lokasi.

Keluar tol Bogor, didepan terminal Baranangsiang kami belok kanan. Kemudian dipertigaan Kebun Raya Bogor kami ambil ke kiri arah Istana Presiden. Dari situ lurus terus sampai ketemu Bogor Trade Mall (BTM) di kanan jalan, kami belok kanan arah Empang. Dipertigaan kami belok kanan lagi arah ke Ciapus. Lurus terus ikutin jalan besar itu sampai ketemu Gg. Nurkim dikanan, belok deh. Jalannya pas banget untuk 2 mobil, jadi kalo berpas-pasan dengan mobil lain, salah satu harus berhenti atau minggir banget. Ikuti terus jalan sampai ketemu pertigaan, belok kiri ke arah Jl. E. Sumawijaya. Sempat gak yakin ini jalan yang benar, karena semakin jauh kondisi jalan semakin menyempit. Tapi ketika melihat barisan rumah-rumah adat sunda dikanan jalan, kami lega … ternyata memang ini lah tempatnya.

Keluar dari mobil, kami terpana akan pemandangan disana. Barisan rumah adat dan lumbung padi, hamparan sawah yang mulai menguning dengan latar belakang gunung Gede di sebelah timur dan gunung Salak disebelah selatanyang sangat indah …. Subhanallah

Udaranya masih segar, angin silir semilir, petugas yang berjumlah cuma 9 orang itu pun ramah-ramah. Setiap bertemu muka, mereka selalu tersenyum dan menyapa. Bahkan penduduk setempat yang kami lewati juga ramah-ramah. Semua menegur “mau menginap di Sindang Barang, neng – jang?“. Kelelahan menempuh jarak 5km dari kota Bogor (belum dihitung Ciputat – Boogor nya hehe) yang dihiasi kemacetan angkot, terbayar ketika kami sampai disini.

Kami berkeliling melihat rumah yang digunakan sebagai penginapan. Sebagian dari rumah tidak dilengkapi dengan kamar mandi. Kebanyakan kamar mandinya terpisah dari rumah. Tetapi ada 2 rumah besar (ada 4 kamar tidur) yang dilengkapi kamar mandi didalam rumah.

Lingkungan di Sindang Barang tidak cuma dihiasi oleh hijaunya sawah dan rerumputan, tapi banyak juga bunga. Fayra senang banget ngejar kupu-kupu yang lagi asyik terbang dari satu bunga ke bunga lain. Tapi mengingat Fayra alergi serbuk bunga, langsung buru-buru bawa Fayra menjauh dari bunga. Sebelum badannya bentol-bentol … kasian.

Saat kami kesana ada keluarga besar yang sedang menginap. Kebetulan sore itu mereka melakukan kegiatan MARAG LAUK. Berlomba untuk mengambil ikan di empang … seru banget. Fayra udah semangat aja mo ikut masuk ke dalam empang. Masguh cuma bilang “here we go…. the mini you” huahahaha. Kalo gak dipegangin, udah nyemplung tuh anak cewek gw!

Sindang Barang ini berada diatas lahan seluas 8,600 meter yang katanya milik perorangan (pribadi) tapi biaya pembangunan 24 bangunan tradisional sunda-bogor nya dibantu oleh Pemda Jawa Barat. Rafa dan Fayra senang banget disana, bisa puas main bola dan lari-lari. Dari rumah emang udah tau mo ke kampung dengan padang rumput luas. Jadi dia udah siapin bola dari rumah. Fayra yang hampir gak pernah pake rok, keserimpet rok sampe jatuh. Tapi gak nangis sih, soalnya jatuh diatas rumput lumayan empuk. Cuma beset dikit aja tangannya.

Rombongan keluarga yang telah selesai Marag Lauk, berjalan menuju sungai Ciapus. Jadwal mereka mandi di sungai setelah berkubang dalam lumpur. Rafa ma Fayra minta ikut juga. Kami melewati beberapa rumah penduduk dan hamparan sawah menuju ke sungai.

Pertama Fayra cuma asyik duduk dipinggir sawah sambil ngeliatin orang-orang yang lagi asyik di sungai. Kok kaya nya seru banget. Akhirnya Fay minta ikut juga. Sayang hari itu sungai keruh, ternyata ada penduduk yang lagi ngambil pasir diatas. Jadi air sungai kebawahnya menjadi keruh gitu. Selain itu kondisi sungai juga kering banget.

Daripada rok Fay basah kuyup, akhirnya dia nyemplung di pinggiran aja cuma dengan cancut dan kaos dalam. hihihihi. Yah sekali-kali boleh lah ya anak-anak bermain kotor-kotoran. Namanya juga ke kampung. Gak seru kalo gak nyobain.

Malam itu masih ada beberapa kegiatan lagi. Ada pertunjukan wayang golek di bagunan seperti foto diatas. Kita juga bisa belajar bermain angklung, gamelan, sampai belajar tarian tradisional sunda. Tapi karena kami tidak menginap, kami pulang sebelum acara dimulai.

Sebenarnya kami tertarik dengan paket Saweungi di kp.budaya, dengan susunan acara:

12.00 Check in
12.00-15.00 Acara bebas, Makan siang, dll
15.00-17.00 Pengenalan bangunan di kampung adat, Kunjungan ke pengrajin sepatu
19.00-19.30 Makan malam di Bale Pangriungan
19.30-21.00 Pertunjukan kesenian di Saung Talu
06.00-08.30 Tracking ke Situs Purbakala, mandi di sungai Ciapus
08.30-09.30 Makan pagi di Bale Pangriungan
09.30-11.00 Pengenalan cara bercocok tanam padi ladang , belajar angklung
11.00-12.00 Marag lauk dan kunjungan ke tempat cenderamata
12.00 Check out

Tapi kondisi kasur dilantai (walau rumah panggung tidak menempel ditanah) dan kamar mandinya, membuat kami ragu untuk menginap disana dengan Fayra yang masih balita. Mungkin nanti kalau Fayra lebih besar dengan fisik yang lebih kuat (kebal sama alergi), kami akan kembali kesana untuk menginap. Apalagi harga paket yang ditawarkan juga cukup murah.

Pemandu disana, ibu Ajeng, menginformasikan bahwa tanggal 5-11 Januari 2009 ini akan ada acara SERENTAUN. Jadi selama 7 hari akan digelar berbagai macam upacara adat sunda disana, yang puncaknya di hari terakhir akan ditutup dengan upacara membawa hasil bumi (panen) untuk disimpan ke dalam lumbung padi. 70 fotographer profesional sudah mendaftar juga Indonesia Heritage. Kebayang deh ramenya event ini. Dan tahun 2009 ini adalah Seren taun ke 4 yang akan dilaksanakan di Kampung Budaya Sindang Barang.

Kalau Anda bosan membawa anak liburan hanya ke mall, nginap di hotel biasa atau datang ke tempat bermain lain, coba kesini deh. Gak jauh dari Jakarta, biaya terjangkau, kegiatannya banyak, pemandangannya indah banget. Apalagi kalau menginap bersama keluarga besar, dijamin seru!

Alamat lengkapnya:

Kampung Budaya Sindang Barang

Desa Pasir Eurih Kec. Taman Sari Kabupaten Bogor
Telp : 0251 9143005
HP. 081931424209 –> Ibu Ajeng
087870112111–> Bpk Karbet

Petanya bisa dilihat disini yah

22 thoughts on “Kampung Budaya Sindang Barang

  1. Subhanallahh…..
    tapi cerita makan2nya kok nggak ada ?? :P
    lauk nya apa…rasanya gimana ? tambahin dunkkk…
    Insya’allah segera kesanaa juga…

  2. Mantap!!

    boleh juga nech tempat dicoba klw pas balik ke indonesia..

    entar klw mo kesitu…mau ya ngasih petunjuk by sms juga???

  3. waaaahhh itu kampung keren bgt yaaa seandainya semua kampung dibikin kaya gt asri bersih udaranya jg seger terawat pastinya desaku yg indah ngga cuma sebuah lagu tapi bener2 ada di Indonesia yaaa hehe…

    Mas rafa sm Fayra hepiii bgt tuuhh itu ada foto fay jatuh beneran yaa hehe…

  4. heuheuheuheu, gw yg tinggal di bogor coret blom pernah ke sinih … masih banyak juga tempat maen di bogor yg blom gw kunjungin hihihihi…
    tfs yaaaa …. triple fam gath? kekekek …

    ati-ati nulis triple…nanti ada yang sensitip hahaha

  5. setujuuhhh eiii… !!
    tp ada listrik gak yaa di sini de ?

    listrik ada wi, elo masih mo bawa latop kesini? inget woy balik kampung…lupakan kesenangan berlistrik selama 1 malam gak bikin lo mati kan

  6. De, makasih infonya..lengkap banget deh liburanmu sekeluarga yaa.. Aku seneng deh liat foto2mu di fesbuk.. jadi pinter bikin kueh nih…bisa pesen lagi yaa..waaa

    mudah2an resolusinya tercapai yaa De..aamiin..

  7. bakat juga nih jadi reporter dadakan… makasih liputannya yo mbak, kalo ga ada jadwal nganter kue ntar aku kesini… (akhir bulan malah ada cupcake wedding yg musti dibikin hari jumat, hiahhahaa, jumat bok, kurirku kudu cuti kantor deh untuk membuktikan cintanya, wakakaka…)

  8. eh, baru tahu ada tempat ini. Maklum daku tahunya tempat2 yg itu2 juga.
    Kok gak ada info makan-makannya ya…
    Btw, thx infonya, siapa tahu nanti2 kami bisa ke sana

  9. Aku baca postingan libur dimana2…. jd sedikit iri jg, soalnya da lama ga liburan…. :)

    Bener tu mbak, gpp lah sedikit kotor2 klo ke kampung. Kan emg tempatnya pas utk itu…

  10. maap sebelumnya… saya sedang mengajukan skripsi.. mengenai potensi kampung budaya sindang barang… kalu boleh saya blh minta tlg untuk isi kuesioner saya… kalu and bersedia.. saya akan kirim melalui email… saya butu sekalai.. karana d kampung budaya nya sendiri, sedang tidak ada kunjungan .. sedangkan saya harus selesai bulan oktober ini…..

    • sebaiknya hubungi pihak Sindang Barang aja. Waktu saya kesana sih lahan parkir belum luas. Jadi mungkin parkir bus di pinggir jalan. Anak2 bisa jalan kaki menuju Sindang Barang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>