Selametan Rumah

Selametan, konon diambil dari bahasa Jawa –> SELAMET yang artinya selamat atau rasa aman. Selametan sendiri merupakan ritual yang dilakukan oleh orang Jawa untuk memohon keselamatan atau mengungkapkan rasa syukur atas perasaan aman akan perubahan hidup. Ada selametan yang berkaitan dengan kehidupan (misalnya ulang tahun, perkawinan, kehamilan 7 bulan, sunatan, dll), ada juga yang berkaitan dengan kematian (3 hari, 7 hari, 40 hari, 1000 hari setelah kematian seseorang).

Saat menghadiri acara keluarga akhir minggu lalu, saya menerima beberapa pertanyaan dan pernyataan yang berkaitan dengan selametan. Katanya karena saya baru pindah rumah, sudah sepatutnya saya menyelenggarakan acara selametan ini. Sebagai ungkapan rasa syukur kami atas karunia tempat tinggal baru dan memohon agar rumah ini memberikan rasa aman dan keselamatan bagi kami penghuninya.

Kamu udah pindah rumah, kapan selametan nya?

Mosok kita liat rumahnya di tabloid doang, kapan diundang selametannya nih?

Rumah kalian di BSD itu keluar tol pondok indah di pintu mana sih? eh udah selametan?

Pindah rumah udah agak lama tapi kok belum ada undangan selametannya sih?

Dan masih banyak pertanyaan juga pernyataan lain yang dilontarkan oleh orang-orang yang mengaku kerabat.

Herannya … tidak ada satu orang pun diantara mereka yang hadir pada saat kami sedang repot pindahin barang alias pindahan.

Tidak ada satu orang pun diantara mereka yang sekedar bertanya:

kalian kapan pindah? butuh bantuan apa?

mo dibantuin angkat2 gak?

udah dapat truk? barang kecil2 masukin ke mobil gw aja

Gak nyalahin mereka juga sih, mungkin mereka bosan mendengar saya pindah rumah. Rumah BSD ini kan kepindahan yang ke 5 sejak kami menikah. Dari Cempaka Putih ke Cibubur ke Kayu manis ke Ciputat baru deh ke BSD. hehehe maklum kontraktor. Kontrak rumah sana sini…

Tapi apa iya untuk datang ke rumah kami harus tunggu undangan dulu? Atau sedemikian pentingnya acara selametan itu, sampai mereka tidak mau datang sebelum kami melaksanakannya? Takut gak selamet di rumah kami? Atau ada alasan lain?

Sebelum kami masuk ke rumah ini, tak lupa kami berdoa memohon akan keselamatan dan juga bersyukur kepadaNYA atas rahmat luar biasa yang telah diberikanNYA ini. Dalam doa kami, dalam sholat kami, dalam hati kami. Memang kami belum sempat membuat acara apapun karena menurut kami, acara itu hanya adat bukan kewajiban atau anjuran dalam agama. Untuk mengundang orang, kami perlu mengaturnya sedemikian rupa. Menyiapkan tempat, konsumsi, setidaknya permisi sama penghuni kanan kiri rumah karena pastinya acara kumpul-kumpul ini berdampak untuk tetangga. Parkir mobil, berisik, ramai, dll.

Kalo memang mau main ke rumah, ya tinggal telpon aja kok. Kalau kami ada, pintu rumah kami terbuka lebar untuk siapapun yang datang. Siapa sih yang gak mau dikunjungi kerabat? Kalo kami ada acara diluar rumah, kita bisa atur waktu lagi kan? Mosok gitu aja harus tunggu undangan sih.

Nah untuk yang pernah tanya kapan acara selametan rumah kami, coba saya tanya dulu deh: Kalo saya bikin selametan, pada mau bantu gak? Hayoo siapa yg mau nyumbang es buah, ayam goreng, sayur sop, sambal, lalapan, keripik, kue, cemilan? Atau bantuin beres-beres nyiapin ruang tengah aja deh. Trus kalau acara selesai, bantuin beresin ruangan lagi yaaa.

Mau gak? Janji yaaaa

15 thoughts on “Selametan Rumah

  1. pantes loe tadi nanya gue mau dibantuin ato engga? :) )
    gue nyumbang pancake duren aja dah…

    secara gw udah langganan pindah rumah, tau lah gmn repotnya elo ngusungin barang. Biar deket juga lokasi pindahnya. Wiken ini mo gw bantuin? mobil gw mayan lah utk angkut2

  2. Gw nawarin ngebantuin kok pas pindahan… malah neror kapan mo pindahnya… iyaa kannn ?
    Tp emang gw gak nodong selametan sih… wong dah gw anggep rumah sendiri ! =))

  3. Mba deeeeeeee!!!
    ya ampuuunn udah lama ga main dimariihh rumah kece beraatt! hahahhaha..

    Itu! aku kmrn juga baru beli keramik percissss kaya gitu mba de, yg ternyata harganya satuan ya? zzzzz…
    alhamdulillah keliatannya bagus banget kalo jadi ya? meski dapurku cuma 1/3nya dapur mba de. huehueheuheu..

    posting lagi dong tentang rumah :-*
    kangen!

  4. assl wr.wb. maaf baru smpet mmpir balik.. slm kenal juga.. smg menambah teman dan menjalin silaturahmi..
    dulu aku tgl di cempaka putih jg di mardani, baru skrg permanen di citra grand cibubur, mbk cemp dmn?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>